Cara Ampuh Mencegah Karyawan Resign

Cara Ampuh Mencegah Karyawan Resign

bisnisholic.web.id Takut banget gak sih sama Ace dari perusahaan mau mengundurkan diri? Pada kesempatan kali ini kami akan memberikan beberapa artikel yang berkaitan tentang pembahasan mengenai Cara Ampuh Mencegah Karyawan Resign. Berikut ini akan kami berikan beberapa ulasan dan pembahasan yang berkaitan mengenai Cara Ampuh Mencegah Karyawan Resign 

Kesalahan Penempatan pada Karyawan Berpotensi
Setiap karyawan tentu memiliki skill tertentu yang diperlukan perusahaan, itu sebabnya karyawan tersebut direkrut. Ketika skill ini dikombinasikan dengan posisi yang tepat, makan karyawan tersebut dapat bekerja dengan sangat optimal dan mencapai kinerja terbaiknya. Sayangnya hal ini tidak selalu terjadi di perusahaan yang ada.Kesalahan pembacaan potensi dan penempatan menjadi salah satu penyebab karyawan melakukan turnover. Perbedaan plotting kerja dan minat serta potensi karyawan yang dimiliki, akan menyebabkan karyawan tersebut tidak dapat berkembang dan mengalami stagnansi karir. Hal ini juga terjadi tidak hanya karena kesalahan perusahaan, namun juga kegagalan karyawan dalam melakukan adaptasi.Hal ini bisa dicegah dengan melakukan analisa bakat, passion dan skill yang dimiliki karyawan sebelum ditempatkan di satu divisi. Dengan analisa yang cermat, maka perusahaan dapat menempatkan karyawan pada posisi yang tepat dan potensi karyawan melakukan turnover akan berkurang.

Manajerial yang ‘Menimbun’ Potensi
Menimbun di sini diartikan sebagai upaya pencegahan karyawan dengan potensi atau skill tinggi untuk mendapatkan promosi. Wajarnya, jenjang karir akan diberikan pada karyawan yang berprestasi sehingga karyawan tersebut bisa menempati jabatan yang lebih tinggi sesuai dengan prestasi dan pencapaian yang diberikannya untuk perusahaan.Namun pada kasus ini, jajaran manajerial dengan sengaja menghambat karir si karyawan dengan tujuan agar bisa ‘menggunakan’ jasa karyawan tersebut lebih lama untuk satu tim. Selain itu, penghambatan ini juga upaya agar karyawan bisa memberikan kinerja yang tetap tinggi pada tataran gaji yang tetap.Solusi utama dari penyebab turnover yang satu ini tentu adalah apresiasi pada setiap prestasi karyawan. Apresiasi yang diberikan bisa berupa promosi pada karyawan terkait, sehingga ia mendapat kenaikan jabatan yang layak. Jika memang perusahaan tidak mampu memberikan apresiasi yang layak, maka konsekuensinya adalah resiko karyawan tersebut mencari ladang yang lebih hijau.

Kesenjangan Payroll
Ketika terjadi satu fenomena tertentu, misalnya seperti revolusi industri yang terjadi belakangan ini, maka akan ada beberapa posisi atau jabatan yang akan mengalami kenaikan nilai jual. Kenaikan ini berupa tawaran payroll yang lebih besar karena dirasa peran yang dilakukan menjadi semakin krusial dalam perkembangan iklim industri.Tak jarang, hal fundamental seperti payroll yang tidak sesuai menjadi alasan utama karyawan ‘meloncat’ ke perusahaan lain. Karyawan yang berada pada posisi yang tengah naik daun dan tidak mendapat kenaikan payroll akan memiliki pikiran untuk berpindah tempat kerja agar mendapat gaji yang lebih sesuai.Hal ini bisa dicegah dengan selalu memperhatikan pergerakan nilai jabatan yang terjadi. Posisi SEO (Search Engine Optimizer) misalnya, beberapa tahun belakangan mengalami peningkatan nilai yang signifikan karena semakin dibutuhkan. Perusahaan harus selalu memberikan penawaran yang menarik dan sesuai dengan tingkat payroll yang ditawarkan di pasar tenaga kerja.

Baca Juga : HR Pengelolaan Cerdas Untuk Kesuksesan Manajemen Perusahaan

Jam Kerja yang Berlebihan
Mesin yang dioperasikan secara berlebihan demi tercapainya target produksi satu ketika akan mengalami kerusakan, demikian juga yang terjadi pada SDM perusahaan. Jam kerja yang berlebihan yang dibebankan pada karyawan akan membuat karyawan kelelahan dan justru akan berdampak pada penurunan kinerja secara signifikan.Jam kerja, lembur, target yang tidak masuk aka dan sistem kerja yang tidak sehat, akan menjadi pemicu lain untuk karyawan melakukan turnover. Karyawan juga bukanlah seorang yang pasif, dan tentu akan mencari informasi mengenai bagaimana iklim kerja di perusahaan lain dan apa yang ditawarkan. Ketika yang didapatkan karyawan tidak sesuai dengan harapannya, bukan tidak mungkin karyawan akan menyerah dan memilih keluar dari perusahaan.Gunakan pengaturan sistem yang efektif dengan alokasi jam kerja dan waktu istirahat yang benar. Dengan demikian, karyawan akan bisa memberikan kinerja lebih baik, yang berarti tingkat produksi bisa naikkan.

Related posts